Connect with us

EKONOMI & BISNIS

Gebyar kemeriahan Undian Terakhir GrandPrize 2018 Maspion Square

Published

on

JATIMRAYA.COM, Surabaya — Dan penutupan acara program undian berhadiah periode 1 sd 10 di tahun 2018 telah berakhir, waktu pukul 20.30 WIB.
Gebyar kemeriahan Undian Terakhir GrandPrize 2018 diluar dugaan bisa menghipnotis ribuan pengunjung yang hadir di Atrium A Maspion Square,

walaupun dibalut hiburan grup musik dan tarian modern sudah mampu memberikan aura kemeriahan kepada warga kota.
Pemenang hadiah utama undian ke.10 diraih Bp. Theofilus Ewaldo dan pemenang Grand Prize dari penarikan kumpulan kupon periode 1 sampai 10 diraih ibu Nurul Setiyowati, keduanya warga Kota Surabaya. Yang menarik, dari pemenang undian periode ini justru berasal dari customer baru yang berbelanja produk IT di M.IT, yang baru kemarin soft opening. M.IT mampu menjadi magnet dan.daya tarik belanja kebutuhan IT karena menjadi pusat penjualan produk IT Termurah, Terlengkap dan Terpercaya.
Bagi warga kota dan sekitarnya, jangan pernah putus asa karena Maspion Square didukung Maspion Grup dan rekanan yang ada, akan selalu memberikan hadiah-hadiah menarik di setiap belanjaan para warga di tahun 2019.
Untuk program FORTUNE OF WHEEL, pola belanja dengan gift belanja yang menarik akan digelar di bulan-bulan kedepan. Tidak kalah menarik, ratusan hadiah menarik telah kami siapkan.
Jangan lupa, nantikan program undian berhadiah Maspion Square.Vaganza 2019 kembali di gelar di bulan Juni 2019 dengan Grand Prize All New Suzuki Ertiga.
Semakin banyak belanjaan, semakin besar peluang membawa pulang hadiah idaman.


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

SEKTOR RIIL

Succsessful Business 360 Jalin Kerjasama dengan Media Businesstoday.id

Published

on

Founder & Coach Successfull Bussines 360, DR Nyoman Marpa. (Foto: Dok. pribadi)

Hallo.id, JakartaSuccessful Business 360 menjalin kerjasama dengan media Businesstoday.id — Hallo Media Network, untuk melakukan kegiatan yang dapat membangun kewirausahaan di Indonesia dalam bentuk publikasi.

“Kedua belah pihak sepakat untuk mengelola rubrik Entrepreneurship secara interaktif dengan para pembaca media Businesstoday.id, dalam format konsultasi seputar kewirausahaan,” kata salah satu Founder & Coach Successfull Bussines 360 DR Nyoman Marpa, di Jakarta, Jumat (30/10/2020)

Pimpinan Hallo Media Network (HMN) yang membawahi media Businesstoday.id, Budi Purnomo Karjodihardjo menyambut baik kerjasama yang strategis ini. Dia berharap kerjasama ini dapat memberikan kontribusi kepada kalangan dunia usaha di saat pandemi Covid-19 ini.

“Tim kami sudah menyiapkan WA Center No 0819-96956677 untuk menampung pertanyaan Anda, yang akan kami jawab pertanyaan di media Businesstoday.id, mulai awal November 2020,” kata Nyoman.

Team Coach Successfull Business 360 yang terdiri dari para entrepreneur, para profesional bisnis, yang memiliki pengalaman yang panjang di berbagai bidang bisnis. Mereka adalah PK Yuda Bakti, Nyoman Marpa, Hendranto Adhi, KS Arsana, IPG, Mudarsa, Mukunda Padma, Yadu Nandana, dan Puspita Wulandari.

Menurut Nyoman, Successful Business 360 adalah kegiatan pendidikan bisnis dan kewirausahaan berbasis digital. Kegiatan belajar mengajar dengan platform e-learning yang mengkhususkan diri membina dan membangun kewirausahaan di Indonesia.

“Mereka berharap dapat ikut berkontribusi positif pada pembangunan ekonomi masyarakat melalui pembangunan kewirausahan dan pengutan bisnis nasional,” kata Nyoman.

Successful Business 360 memiliki tiga program utama yang dapat membantu dalam upaya menumbuh kembangkan kewirausahaan di Indonesia, dan memberikan kontribusi dalam membangun dunia usaha menjadi profesional dan memiliki fundamental kuat agar dapat tumbuh secara berksinambungan.

Pertama, Scuring Start, program yang ditujukan untuk membantu para pebisnis pemula dan yang baru ingin memulai bisnis agar dapat memulai bisnisnya secara benar.

Kedua, Leveraging Performance, program yang ditujukan untuk membantu bisnis yang telah ada agar dapat memiliki sistem, organisasi dan manajemen yang handal agar memiliki fundamental yang kuat dalam menyiapkan pertumbuhannya.

Ketiga, Mastering Growth, satu program konsultasi virtual yang memberikan bantuan kepada perusahaan untuk memiliki strategi yang tepat dalam membangun sustainabilitas bisnisnya. (*/bud)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

SEKTOR RIIL

Menteri BUMN Erick Thohir Diminta Copot Dirut KAI, Begini Alasannya

Published

on

Direktut Utama PT Kereta Api Indonesia KAI (Persero), Edi Sukmoro. (Foto : Instagram @osingdeles)
Jatimraya.com, Jakarta – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir didesak untuk mencopot Edi Sukmoro dari jabatannya sebagai Direktut Utama PT Kereta Api Indonesia (Persero). Edi dituding telah melakukan pelecehan dan kejahatan terhadap undang-undang, serta pelecehan terhadap kebijakan Presiden Joko Widodo terkait investasi.

“Kami mohon kepada bapak Menteri BUMN untuk segera memberhentikan Edi Sukmoro dari jabatannya selaku Direktur Utama PT KAI,” tegas advokat Kapitra Ampera selaku kuasa hukum PT Priamanaya Transportasi dan PT Dizamatra Powerindo kepada wartawan di Jakarta, Rabu (11/3/2020).

Ia juga menuding orang nomor satu di KAI itu telah melakukan perbuatan sewenang-wenang menghambat investasi yang akan dilakukan oleh kliennya di proyek pembangunan rel keret api interkoneksi di Provinsi Sumatera Selatan.

Kapitra juga menudung Dirut KAI ini melanggar surat persetujuan dari Menteri BUMN Nomor S-18/MBU/01/2020 tanggal 8 Januari 2020 yang pada intinya menyetujui kerjasama pembangunan prasarana pendukung angkutan batubara dan kerjasama sewa lahan bagi pembangunan container yard.

Ia mengklaim kedua kliennya sudah mengantongi seluruh izin prinsip dan penerapan trase perkeretapiaan khusus pada tahun 2014 dan 2015. Bahkan, untuk menjalankan proyek ini, pihak Priamanaya sudah menyiapkan investasi sebesar USD400 juta. Dari nilai investasi tersebut, perusahaan yang bergerak disektor tranportasi ini bisa mengangkut batubara sebesar 10 ribu ton per tahun untuk kebutuhan PLN.

Namun sayang, hingga saat ini KAI melalui Dirutnya Edi Sukmoro belum juga memberilkan persetujuan dan izin operasional bagi perusahaan milik pengusaha Djan Faridz tanpa disertai alasan. Akibatnya, Kapitra memperkirakan negara kehilangan potensi pendapatan negara bukan pajak (PNPB) berupa royalti sebesar Rp362 miliar per tahun.

“Negara juga berpotensi kehilangan pendapatan dari pajak (PPN dan PPh) sekitar Rp374 miliar per tahun dari penjualan batu bara,” beber Kapitra.

Terkait potensial lost dari Dizamatra, negara kehilangan pendapatan sekitar Rp195 miliar di tahun pertama dan sebesar Rp390 milair mulai tahun ke-3 sampai ke tahun 20. “Perbuatan Dirut KAI ini telah melanggar ketentuan perundangan-undangan dan menyebabkan kerugian negara akibat hilangnya potensi pendapatan yang seharusnya didapatkan,” pungkas Kapitra.

Sementara ketika hal ini dikonfirmasi, Vice President Public Relations KAI, Yuskal Setiawan belum bisa memberikan komentar apapun terkait tudingan tersebut. Melalui pesan aplikasi, Yuskal mengatakan, akan mengecek terlebih dulu proyek yang dimaksud.

“Kami cek dulu ya, karena ini 5 tahun yang lalu, setahu saya setiap pekerjaan yang dilaksanakan harus sesuai ketentuan yang berlaku,” katanya kepada wartapenanews.com. (war)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

FINANSIAL

Dapatkah Harga Saham Dikelola dengan Strategi Komunikasi?

Published

on

Dua faktor penting yang bisa mempengaruhi kenaikan atau penurunan harga saham, faktor eksternal, dan faktor internal.

Jatimraya.com, Jakarta – Berdasarkan referensi, setidaknya ada dua faktor penting yang bisa mempengaruhi kenaikan atau penurunan harga saham, yaitu pertama, faktor eksternal, dan kedua, faktor internal.

Yang termasuk faktor internal adalah kebijakan pemerintah, fluktuasi kurs rupiah terhadap mata uang asing, kondisi fundamental ekonomi makro, rumor dan sentimen pasar, faktor manipulasi pasar, dan faktor kepanikan.

Sedangkan yang termasuk faktor internal adalah aksi korporasi (corporate action), dan proyeksi kinerja perusahaan pada masa mendatang. Namun demikian, rumor dan sentimen pasar, dan faktor manipulasi pasar, bisa juga datang dari internal.

Nah, tentu saja semua pihak terutama pemegang saham satu emiten (perusahaan publik atau listed company) ingin agar harga sahamnya berada di posisi yang baik, dan harapannya adalah harganya selalu meningkat.

Dengan harga saham yang baik, apalagi naik terus maka akan menguntungkan bagi investor dan pemegang saham. Secara jangka pendek mendapat keuntungan dari capital gain, sedangkan jangka panjangnya adalah penerimaan deviden yang baik.

Faktor eksternal yang dapat mempengaruhi harga saham, tentu sulit dipengaruhi oleh emiten, karena berada di luar jangkauan kekuasaannya.

Emiten Harus Memberikan Harapan

Tetapi yang faktor internal tentu bisa dikelola dengan baik dan optimal. Misalnya, aksi korporasi, dan proyeksi kinerja perusahaan pada masa mendatang.

Kalau ingin harga sahamnya baik, tentu saja aksi korporasinya harus memberikan harapan yang baik. Begitu juga proyeksi kinerjanya harus meyakinkan akan bisa direalisasikan.

Itu saja cukup? Menurut saya belum, karena semua emiten akan melakukan hal demikian juga. Karena itu, emiten juga perlu strategi komunikasi yang baik untuk mengelola rumor dan sentimen pasar.

Harga saham akan naik dan turun karena fluktuasi penawaran dan permintaan. Jika lebih banyak orang ingin membeli saham, harga pasarnya akan meningkat. Jika lebih banyak orang mencoba menjual saham, harganya akan turun.

Faktor rumor dan sentimen pasar (atau sentimen investor) merupakan salah satu faktor utama yang mempengaruhi harga saham, karena itu perlu ada manajemen yang tepat untuk menangani masalah ini.

Masalahnya, sentimen pasar banyak dipengaruhi oleh berita. Baik itu berita positif, berita negatif, rumor (berita yang belum tentu kebenarannya), ataupun hoaks (berita bohong).

Strategi Komunikasi & Manajemen Reputasi

Mengantisipasi persoalan-persoalan di atas, tentu diperlukan suatu strategi komunikasi yang efektif dan manajemen reputasi yang bisa menjadi jembatan untuk transparansi informasi publik yang faktual material sekaligus menguntungkan bagi emiten.

Ada beberapa langkah positif yang bisa dilakukan oleh perusahaan publik yang relatif positif untuk diimplementasikan dalam strategi komunikasi, yaitu :

Pertama, banjiri media dengan berita aksi korporasi.

Ada daftar hampir 30 informasi publik (fakta material) aksi perusahaan yang wajib dilaporkan kepada Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bursa Efek Indonesia (BEI). Artinya semua aksi perusahaan yang positif/negatif bagi perusahaan harus dilaporkan.

Semua aksi korporasi yang positif sebaiknya dibuatkan Press Release dan didistribusikan kepada berbagai media, baik media mainstream, media bisnis, maupun media khusus pasar modal.

Kedua, tanggapi rumor dengan baik.

Rumor kadang-kadang ada juga yang positif, tetapi lebih banyak yang negatifnya.

Rumor negatif harus ditanggapi secara formal dengan jalan meluruskan informasi yang faktual. Mekanismenya, bisa lewat Press Release yang dilaporkan juga ke pihak otoritas.

Ketiga, sampaikan contingency plan yang tepat.

Bisa jadi ada kebijakan pemerintah dan cuaca yang tidak kondusif untuk iklim industri. Jika hal demikian yang terjadi, sampaikan tindakan dan langkah-langkah yang akan dilakukan agar kinerjanya tetap baik secara argumentatif.

Keempat, segera klarifikasi jika ada tudingan negatif.

Jika ada tudingan negatif apalagi, hoaks atau fitnah harus segera diklarifikasi pada saat itu juga. Jangan dibiarkan begitu saja.

Harus segera diklarifikasi pada saat itu juga, agar daya rusaknya tidak meluas. jika ada tudingan negatif apalagi, hoaks atau fitnah harus segera diklarifikasi pada saat itu juga.

Undang wartawan pasar modal untuk Press Conference, dan jika sangat signifikan laporkan kepada pihak yang berwajib, sebagai bentuk keseriusan emiten.

Kelima, singkirkan berita negatif ke Google belakang.

Ini penting, hampir semua orang — termasuk investor, kalau mencari referensi atau mencari second opinion untuk proses pengambilan keputusan adalah mengetik kata kunci di situs mesin pencari terbesar di dunia, yaitu Google.

Coba bayangkan ketika diketik kode saham atau nama emiten yang muncul adalah rumor, gosip, masalah hukum, pelanggaran peraturan, konten buruk dari investor, dan sederet berita negatif di Google Page One. Apa yang terjadi?

Karena itu, segera pindahkan berita-berita aksi korporasi yang positif di halamaj utama Google. Biarkan, berita negatif yang merusak reputasi korporasi digeser ke halaman G+2 atau lebih jauh lagi.

Dengan upaya-upaya komunikasi dan implementasi strategi manajemen reputasi seperti ini diharapkan corporate reputation emiten juga akan semakin baik.

Banjirnya berita positif terhadap emiten, dan susutnya berita negatif tentunya akan mengundang sentimen positif. Jika sentimen positif mulai tumbuh, mudah-mudahan harga saham emiten tersebut juga akan membaik.

Itulah sebabnya ada yang berpendapat di pasar modal yang menyebutkan bahwa harga saham itu dibentuk dari perkawinana antara financial engineering dengan communicatoons engineering, dalam arti positif. Mungkin, penjelasannya seperti itu. (bud)


Media Indonesia Raya menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redindonesiaraya@gmail.com, dan redaksi@indonesiaraya.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Advertisement

Trending