Edo Kondologit: Muhadjir Adalah Pejabat Yang Mau Turun dan Mendengarkan Persoalan Dari Masyarakat

Avatar photo

- Pewarta

Selasa, 7 November 2023 - 14:52 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Penyanyi Edo Kondoligit. (Foto: Radero Sihombing)

Penyanyi Edo Kondoligit. (Foto: Radero Sihombing)

JATIMRAYA.COM, Penyanyi Edo Kondologit menilai Menko PMK Muhadjir Effendy pas menjadi figur Bapaknya Orang Papua karena memiliki dedikasi yang jelas dan memberdayakan  masyarakat Papua.

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

“Saya sangat setuju itu, Pak Muhadjir sangat layak dijadikan Bapaknya Orang Papua. Beliau orang yang penuh dedikasi terutama di dunia pendidikan. Persoalan utama di Papua itu adalah pendidikan, dan dengan beberapa program pendidikan di Papua, perlu support pemerintah pusat dan beliau saya kira sudah banyak berbuat untuk Papua,” ujar Edo Kondologit yang dihubungi beberapa waktu lalu.

Menurut Edo, Muhadjir adalah pejabat yang mau turun ke masyarakat. Mau mendengar langsung persoalan dari masyarakat, bukan hanya mendengar dari pejabat-pejabat Papua saja.

“Banyak pejabat di Papua ini hanya menjadi pejabat semacam sinterklas atau pemadam kebakaran saja. Tidak tahu akar permasalahan di rakyatnya. Ada rakyat kelaparan, bagi-bagi makanan, persoalan selesai. Ada kebakaran, dipadamkan, dan selesai. Pak Muhadjir, tidak begitu. Dia bukan pejabat helikopter yang hanya melihat dari atas. Tapi dia datangi rakyat langsung. Itu yang dibutuhkan Papua,” tegas Edo seraya menegaskan bahwa Muhadjir adalah sosok pemimpin yang bekerja dalam senyap.

“Saya tahu, beliau adalah pemimpin yang kerja, kerja, kerja. Pak Muhadjir sepertinya juga bukan sosok yang suka pajang diri. Bukan pemimpin yang suka memamerkan apa yang telah dikerjakannya. Dia adalah pemimpin yang mau duduk sejajar dengan rakyat dan mau mendengar. Dia adalah Bapaknya Orang Papua,” pungkas Edo.

Muhadjir memang dikenal sebagai menteri yang suka blusukan di Tanah Papua. Hal itu dilakukan sejak jadi Mendikbud. Sering kali juga tanpa takut nerobos daerah bahaya KKB. Pernah mendatangi sekolah yang dibakar, sekolah yang gurunya mengalami kekerasan. Seperti menyerahkan bantuan sosial langsung ke rakyat di pedalaman, mengecek puskesmas, membangun sekolah di pegunungan.

Muhadjir akrab dengan kalangan gereja maupun aktivis dan tokoh-tokoh masyarakat adat. Yang menggemparkan ketika dia menyatakan pembangunan Papua bisa baik kalau dilakukan putra-putri Papua sendiri. Kenyataannya sumberdaya manusia Papua cukup berlimpah. Selama ini terkesan sumber daya manusia Papua terabaikan. Kalah dengan pendatang. Bahkan hanya jadi penonton pembangunan.

Muhadjir sebelum ini sudah dinobatkan sebagai Ebes (Bapak) Arema (Arek Malang). Merupakan orang kedua yang dinobatkan setelah Ebes Soegiyono.

Kalangan masyarakat Papua menganggap Prof Muhadjir Effendy, Menko PMK, merupakan figur yang tepat menjadi Bapaknya Orang Papua. Sudah lama orang Papua tidak punya sosok Bapak setelah Acub Zainal dan Ebes Soegiyono. Sergiuswamsiwor, tokoh pendidikan di Merauke mengatakan, kiprah Muhadjir dalam memberdayakan masyarakat Papua  sejak menjadi Mendikbud pada Kabinet Jokowi Jilid satu, menjadi  tonggak ukurnya.

Menurut Sergiuswamsiwor, kriteria Bapaknya Orang Papua itu antara lain punya komitmen yang kuat terhadap manusia Papua. Bisa menjadi penganyom. Punya rekam jejak yang jelas dalam memberdayakan manusia Papua. Bahkan,  Sergius, perintis Sekolah Satu Atap Merauke ini mengakui dirinya adalah hasil didikan Muhadjir.

Tercatat dua orang yang dianggap Bapaknya Orang Papua adalah Acub Zainal dan Ebes Soegiyono. Keduanya dianggap mampu mengangkat harkat dan martabat orang Papua melalui olahraga.

Acub, Gubernur Irja 1973-1975 membangun Stadion Mandala Jayapura yang megah. Mengorbitkan Persipura. Mempromosikan banyak pemain bola Papua ke seluruh Indonesia seperti Johanes Auri, Timo Kapisa, Tinus Heipon.

Ebes Soegiyono, wagub Irja 1983-1987 juga banyak mengangkat Papua melalui bola dan tinju. Seperti munculnya petinju Yudas Mofu, John Hamadi. Setelah Acub dan Ebes, praktis belum muncul sosok baru. (Andy Setiawan)***

Berita Terkait

Kemuliaan dan Karamah untuk Sarah, Istri Nabi Ibrahim
Cara Nabi SAW Menghadapi Penyakit Menular (Wabah)
Nabi SAW Pun Pernah Kena Santet (sihir)
Nasyrul Quran Malaysia Bersinergi dengan IPB Solo Cetak 1 Juta Alquran
Nasehat Kematian dari Musibah Presiden Ebrahim Raisi
Pengalaman Spiritual Hajji
Orang Yang Terakhir Masuk Surga
Syafaat Nabi SAW
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Jumat, 21 Juni 2024 - 20:47 WIB

Raih Citra Baik dari Survei Kompas, DPD RI Siap Lanjutkan Amanat Rakyat

Kamis, 20 Juni 2024 - 20:09 WIB

Perkembangan AI, Antara Keuntungan dan Tantangan dalam Siapkan SDM Unggul

Kamis, 20 Juni 2024 - 08:29 WIB

Dalam Rapat UNESCO, Dewan Pers Usulkan Soal Pelarangan Penyiaran Eksklusif Jurnalisme Investigasi

Rabu, 19 Juni 2024 - 20:31 WIB

Soal Implementasi Standar ILO, Sekjen Kemnaker Terima Kunjungan Deputi ILO untuk Indonesia

Selasa, 18 Juni 2024 - 18:41 WIB

Terkait Pernyataan tentang Perlindungan Orang Tobelo Dalam, Direktur International Survival Asia Temui Ketua DPD RI

Selasa, 18 Juni 2024 - 16:27 WIB

Menaker: Berkurban, Simbol Solidaritas Nilai-Nilai Sosial

Sabtu, 15 Juni 2024 - 18:03 WIB

Pemerintah Godok Aturan Perlindungan Ojol, Ini Masukan Konkret Ketua DPD RI

Sabtu, 15 Juni 2024 - 16:29 WIB

Pelaksanaan Pengukuran dan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting di Kota Palu, Menko PMK: Pelayanan Sudah Bagus

Berita Terbaru

Gatot Sundoro

Nusantara

Kemuliaan dan Karamah untuk Sarah, Istri Nabi Ibrahim

Sabtu, 22 Jun 2024 - 08:54 WIB