Sambut Hari Batik, Moh. Huri Ajarkan Motif Baru Kepada Masyarakat

Avatar photo

- Pewarta

Selasa, 3 Oktober 2023 - 11:56 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Mohammad Huri ajak tetangga di sekitar untuk membuat batik.

Mohammad Huri ajak tetangga di sekitar untuk membuat batik.

JATIMRAYA.COM, Pengrajin batik Mohammad Huri di kawasan Jetis Kulon, Wonokromo, Surabaya memilih mempertahankan kegiatannya untuk mengembangkan batik. Dirinya mengakui usaha  batik sejak tahun 2018 dan mulai berkembang apda tahun 2020 hingga kini.

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Ia juga menceritakan awal dari inovasinya dalam membuat motif baru dalam karya batiknya.

“Dulu itu pas COVID-19, kepikiran bikin motif baru yang bagus tapi gampang. Akhirnya ya itulah batik sapu lidi itu, ” ungkapnya.

Setelah bertahan dari gelombang pandemi, Huri mulai mengembangkan motifnya dan mengajak tetangga di sekitar untuk membuat batik.

“Akhirnya ya saya coba ajak mereka itu tetangga yang lain, kan daripada diam ga jelas, ga ada kerjaan mending ayo bikin batik bareng-bareng” kata Huri.

Ia mengungkap awal dari idenya dalam pembuatan batik sapu lidi yang merupakan pengembangan dari batik tulis biasa. Huri teringat dengan orang-orang yang ingin membatik tetapi kesulitan dalam memakai canting.

“Banyak kalau orang baru belajar batik itu kesulitan mencanting. Terus saya kepikiran orang itu belajar kan lama sedangkan mereka pengen belajar cepet, ” katanya.

“Kemudian saya kepikiran dalam ilmu seni lukis itu ada yang namanya seni kontemporer dimana alat itu bisa dimodifikasi. Lalu saya teringat cipratan, tetesan.. tetesan yang menarik dari canting canting itu, ” tambahnya.

Huri juga menceritakan pengalamannya saat berkomunikasi dengan produser batik asal Jakarta yang memberinya saran untuk membuat batik.

“Biasanya kan kalau batik itu dari kain dulu baru dijahit. Lah yang ini endak, dibalik.. Dijahit dulu baru dibalik, ” ujarnya

Ia menilai saran dari produser batik asal Jakarta tersebut merupakan cara baru untuk membuat baju batikbatik sehingga saat membatik bisa langsung mempunyai bayangan seperti apa hasil jadinya meskipun belum selesai.

“Ya gitu, makanya nanti bagian itu sebelah mana. Jadi kan lebih enak, ” ungkapnya sambil memperagakan.

Usaha batik sapu lidi miliknya saat ini sudah mulai berkembang hingga sampai ke Finlandia.

“Jadi itu disana dikirim ke Finlandia. Cabang di Surabaya tidak ada, kalau di Gresik ada cabangnya tapi di sekolahan, ” katanya.

Peluang bagi aktivis pers pelajar, pers mahasiswa, dan muda/mudi untuk dilatih menulis berita secara online, dan praktek liputan langsung menjadi jurnalis muda di media ini. Kirim CV dan karya tulis, ke WA Center: 087815557788.

Ia menyebutkan hasil dari motif barunya yaitu motif sapu lidi berkisar dari harga 100.000 hingga 400.000. Ada juga orang-orang yang melakukan pemesanan kepadanya untuk dibuatkan batik.

“Cuman kalau pesanan model gitu, harganya itu lebih mahal. Jadi kalau biasanya beli anggaplah 300 ribu bisa sampai 500 ribu per/batiknya, tergantung modelnya seperti ini, dan ini, ” katanya.

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Untuk pembuatan batik di rumahnya ia rutin melakukannya setiap minggu dikarenakan dari hari senin hingga sabtu ia harus mengajar di sekolah.

“Tiap minggu biasanya seperti ini, kalau hari biasa itu ga nentu kadang ya ikut acara lomba, ekspo seperti itu, ” katanya.

Investor yang serius bisa mendapatkan 100% kepemilikan media online dengan nama domain super cantik ini. Silahkan ajukan penawaran harganya secara langsung kepada owner media ini lewat WhatsApp: 08557777888.

Pada pembuatan batik yang dikembangkan dengan seni kontemporer ini membutuhkan waktu setidaknya 1 hingga 3 hari untuk penyelesaiannya. Huri mengatakan apabila ada orang yang membeli produk batiknya dengan mendatangi langsung ke rumahnya akan diberi harga yang lebih murah daripada harga batiknya yang sudah di pasarkan. (Andy Setiawan)***

Berita Terkait

Angkat Budaya Leluhur, PWI Jatim Gelar Pameran Lukisan Jansen Jasien
Masyarakat Perlu Waspadai Potensi Cuaca Ekstrim di Wilayah Jatim
Pemkab Sidoarjo Serahkan Bantuan Sembako Kepada Warga Terdampak Banjir
Pengemudinya Diduga Sedang Mengantuk, Mobil Masuk Parit Usai Tabrak Pohon di Ngawi, Jatim
Ayah Asal Solo Tewas Tenggelam Saat Menolong Anaknya Terseret Ombak Laut Selatan di Pesisir Pacitan
Jalur Tujuan Wisata Telaga Sarangan Sempat Tersendat karena Ada Mobil Tertimpa Pohon Ambruk
Kakek di Madiun Tabrakkan Diri ke Kereta Api yang Melintas Cepat, Diduga Jengkel Sakit Menahun
Termasuk Jawa Timur BMKG Sebut 14 Daerah Berstatus Waspada Terkait Dampak Hujan di Indonesia
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 28 Februari 2024 - 19:32 WIB

Angkat Budaya Leluhur, PWI Jatim Gelar Pameran Lukisan Jansen Jasien

Selasa, 27 Februari 2024 - 21:20 WIB

Masyarakat Perlu Waspadai Potensi Cuaca Ekstrim di Wilayah Jatim

Selasa, 27 Februari 2024 - 09:55 WIB

Pemkab Sidoarjo Serahkan Bantuan Sembako Kepada Warga Terdampak Banjir

Senin, 26 Februari 2024 - 09:39 WIB

Ayah Asal Solo Tewas Tenggelam Saat Menolong Anaknya Terseret Ombak Laut Selatan di Pesisir Pacitan

Senin, 26 Februari 2024 - 09:12 WIB

Jalur Tujuan Wisata Telaga Sarangan Sempat Tersendat karena Ada Mobil Tertimpa Pohon Ambruk

Sabtu, 24 Februari 2024 - 12:05 WIB

Kakek di Madiun Tabrakkan Diri ke Kereta Api yang Melintas Cepat, Diduga Jengkel Sakit Menahun

Kamis, 22 Februari 2024 - 08:39 WIB

Termasuk Jawa Timur BMKG Sebut 14 Daerah Berstatus Waspada Terkait Dampak Hujan di Indonesia

Rabu, 21 Februari 2024 - 14:53 WIB

Timpa Rumah di Ponorogo, Terjangan Hujan Angin Tumbangkan Pohon Peneduh Berukuran Besar

Berita Terbaru

Petugas saat bersihkan pohon tumbang akibat hujan lebat disertai angin di Sidoarjo.

Berita Jatim

Masyarakat Perlu Waspadai Potensi Cuaca Ekstrim di Wilayah Jatim

Selasa, 27 Feb 2024 - 21:20 WIB

Hadi Prasetyo, pengamat sosial - politik

Politik

Analisis Politik: Terseok dan Rapuh

Selasa, 27 Feb 2024 - 20:42 WIB