Perwakilan Kementerian dan Lembaga Dukung Percepatan Peringkat Indonesia dalam GII

Avatar photo

- Pewarta

Kamis, 21 Maret 2024 - 20:05 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Rapat Koordinasi (Rakor) lintas kementerian/lembaga di Ruang Taskin Kemenko PMK, pada Selasa (19/3).

Rapat Koordinasi (Rakor) lintas kementerian/lembaga di Ruang Taskin Kemenko PMK, pada Selasa (19/3).

JATIMRAYA.COM — Indonesia memasang target 50 besar dalam Global Innovation Index (GII) pada tahun 2029. Saat ini berada di peringkat 61 dari 132 negara. Untuk itu kolaborasi lintas sektor dan sinergi antara pemerintah, swasta, akademisi dan masyarakat adalah kunci utama dalam mencapai target tersebut.

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) dan lembaga terkait akan terus mengawal dan mendukung implementasi langkah-langkah strategis yang telah disepakati untuk mencapai visi Indonesia sebagai negara inovatif dan kreatif di kancah internasional.

Demikian kesimpulan Rapat Koordinasi (Rakor) lintas kementerian/lembaga. Rakor ini dihadiri oleh Kemendikbudristek, Kemenparekraf; BRIN, BSKDN Kemendagri, Kemenkumham dan Bappenas, di Ruang Taskin Kemenko PMK, pada Selasa (19/3). Rakor dibuka Asisten Deputi Literasi, Inovasi, dan Kreativitas, Kedeputian Bidang Revolusi Mental, Pemajuan Kebudayaan, dan olahraga, Molly Prabawaty.

Molly Prabawaty menyampaikan urgensi peningkatan jumlah permohonan Kekayaan Intelektual (KI), yang merupakan salah satu indikator penting dalam penilaian GII. Menurutnya, meskipun Indonesia telah menunjukkan tren positif dengan naiknya peringkat dalam beberapa tahun terakhir, namun jumlah permohonan KI yang diajukan oleh masyarakat masih di bawah target yang diinginkan.

Dalam audiensi sebelumnya dengan Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI), Kementerian Hukum dan HAM, Molly mengungkapkan bahwa capaian Indonesia pada GII 2023, berada di peringkat 61 dari 132 negara, menunjukkan peningkatan dari tahun sebelumnya. Namun, tantangan masih besar untuk mencapai target peringkat 50 besar pada tahun 2029.

Molly Prabawaty menyoroti perlunya keterlibatan semua sektor, termasuk akademisi, dunia usaha, dan pemerintah daerah, dalam mempromosikan kesadaran akan pentingnya perlindungan KI dan mendorong pengajuan permohonan KI yang lebih banyak.

Para perwakilan kementerian dan lembaga yang hadir menyampaikan berbagai langkah konkret yang akan diambil untuk mendukung upaya percepatan peningkatan peringkat Indonesia dalam GII. Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) menyambut baik untuk meningkatkan fasilitas permohonan KI bagi binaan di lingkungan BRIN. Sementara Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif telah memberikan insentif berupa diskon biaya pendaftaran KI dengan menerbitkan surat rekomendasi.

Selain itu, Kemendikbudristek juga menunjukkan komitmennya dengan memberikan insentif kepada dosen untuk mengajukan paten atas hasil penelitiannya.

DJKI, Kemenkumham mengharapkan seluruh K/L pemangku kepentingan untuk bisa bersinergi dan dapat membantu mensosialisasikan kepada masyarakat/binaan stakeholder masing-masing tentang pentingnya untuk sadar pelindungan KI, karena selama ini banyak masyakat yang belum mengetahui perlindungan KI.

Tidak hanya dari level pusat, pemda juga turut berperan penting dalam upaya ini. Kemendagri, misalnya, telah lama mengadakan Innovation Government Award (IGA) sebagai bentuk apresiasi terhadap inovasi di tingkat daerah. Namun, mayoritas inovasi yang dihasilkan belum didaftarkan KI-nya. Oleh karena itu, diusulkan untuk menyertakan materi tentang KI dalam diklat pimpinan dan teknis di pemda guna meningkatkan kesadaran akan perlindungan KI. (Andy Setiawan)***

Berita Terkait

Menko PMK Muhadjir: Penanganan Arus Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Alami Capaian Sangat Baik
Arus Balik 2024, Menko Muhadjir Lakukan Peninjauan di Pelabuhan Bakauheni dan Pelabuhan Panjang
Antisipasi Kemacetan Arus Balik, Pemerintah Terapkan Skema One Way di Tol Trans Jawa
Ekonom Senior Beber 3 Alasan Utama Serangan Iran ke Israel akan Dongkrak Inflasi Indonesia
Israel – Iran Saling Serang, Kemlu Pastikan Terus Monitor Sebanyak 376 orang WNI Mayoritas Pelajar di Iran
Menko PMK Muhadjir: Skema Penanganan Penyeberangan dari Sejumlah Titik Sudah Disiapkan
Muhadjir Minta Pada Masyarakat Agar Tertib dan Disiplin Ketika Lakukan Arus Balik 2024
Kapan Silaturahmi Lebaran antara Prabowo dengan Megawati? Sufmi Dasco Ahmad Beri Jawaban Begini
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Sabtu, 13 April 2024 - 08:34 WIB

Di Perlintasan Madiun, Sebuah Minibus Tertabrak KA Cepat Argo Semeru

Jumat, 12 April 2024 - 13:41 WIB

Bupati Sidoarjo Gerak Cepat Tangani Banjir di Desa Semampir Sidoarjo

Jumat, 12 April 2024 - 08:01 WIB

Hujan Deras di Trenggalek Hanyutkan Sebagian Rumah dan Amblas Terbawa Arus

Selasa, 9 April 2024 - 19:41 WIB

Jelang Idul Fitri 1445 H, Tim Satgas Sidoarjo Lakukan Pengecekan Bahan Pokok

Selasa, 9 April 2024 - 19:06 WIB

Antisipasi Bahaya Kriminal, Polresta Sidoarjo Imbau Agar Menitipkan Barang di Mako

Senin, 8 April 2024 - 23:47 WIB

Kapolres Pamekasan dan Pengurus Bhayangkari Berikan Tali Asih Kepada Petugas Operasi Ketupat Semeru 2024

Senin, 8 April 2024 - 23:16 WIB

PIJP Salurkan Bantuan Hingga Santuni Anak Yatim Jelang Idul Fitri 1445 H

Minggu, 7 April 2024 - 15:57 WIB

Para Pengurus PAC Gerindra Sidoarjo Sepakat Dukung Mimik Idayana Bersaing Dalam Pilkada 2024

Berita Terbaru