Dalam Inspirasi Al Quran, Zionisme itu Firaun Bentuk Baru

Avatar photo

- Pewarta

Selasa, 17 Oktober 2023 - 13:29 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Anwar Hudijono, jurnalis tinggal di Sidoarjo.

Anwar Hudijono, jurnalis tinggal di Sidoarjo.

Oleh Anwar Hudijono

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

JATIMRAYA.COM, Dunia gempar. Jazad Firaun, musuh Nabi Musa ditemukan. Padahal sudah  sekian ribu tahun terkubur. Tangan kirinya terangkat seolah dia menolak ombak yang menggulungnya.

Jazad dalam wujud mumi ini ditemukan pada tahun 1898 oleh Loret di Thebes di Lembah Raja-raja (Wadi al Muluk). Dr Maurice Bucaille, seorang peneliti, bersama anggota tim berhasil mengungkapkan penyebab kematian Firaun dan pengawetannya.

Dari serangkaian penelitian multidimensi, tak diragukan lagi itu jazad Firauan yang mengaku tuhan.

Penemuan jazad itu menjadi bukti kebenaran Al Quran yang sudah memberi informasi 1300 tahun sebelumnya.

“Maka pada hari ini Kami selamatkan jasadmu agar engkau dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang setelahmu, tetapi kebanyakan manusia tidak mengindahkan tanda-tanda (kekuasaan) Kami.” (QS. Yunus 10: Ayat 92)

Tujuan Allah menunjukan jazad Firauan itu adalah untuk menjadi pelajaran bagi generasi sesudahnya.

Salah satu pelajaran yang bisa dipetik adalah peringatan bahwa Firaunisme bisa saja bangkit kembali. Jazadnya memang tak mungkin hidup lagi kecuali di film Mummy, tapi ajarannya bisa sajs hidup lagi dalam konteks perang kosmik kebenaran lawan kebatilan.

Bukankah Quran juga mengisyaratkan sejarah yang berulang secara substansial.

“Maka Kami jadikan (yang demikian) itu peringatan bagi orang-orang pada masa itu dan bagi mereka yang datang kemudian serta menjadi pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al-Baqarah 2: Ayat 66)

Demikian banyak kisah di dalam Quran yang substansinya pengulangan. Namrud mati muncul Firaun. Kaum Nuh habis muncul kaum Hud, Syuaib dan sebagainya.

Zionisme bangkit

Tidak berapa lama jazad Firauan ditemukan, berdirilah organisasi Zionisme yang tujuannya mendirikan negara Israel di Tanah milik bangsa Palestina yang saat itu di bawah ototitas Turki Utsmani.

Pakar eskatologi Islam Syekh Hosein Imran melihat kedua peristiwa ini bukan kebetulan. Ada skenario Ilahiyah yang bisa ditafsirkan bahwa Zionisme adalah reinkarnasi atau perwujudan kembali Firaunisme.

Inilah pelajaran utama dari ayat di atas. Bahwa sejarah Firaun berulang. Anatomi Zionisme itu persis dengan Firaunisme.

Firaunisme itu satu badan dengan wujud tiga, tiga oknum yang tunggal. Yaitu Firaun Qarun dan Haman. Ketritunggalannya bisa dibaca di Quran.

“dan (juga) Qarun, Fir’aun, dan Haman. Sungguh, telah datang kepada mereka Musa dengan (membawa) keterangan-keterangan yang nyata. Tetapi mereka berlaku sombong di bumi, dan mereka orang-orang yang tidak luput (dari azab Allah).” (QS. Al-‘Ankabut 29: Ayat 39)

Di ayat ini ketiganya berada dalam satu kesatuan  konspiratif melawan Musa.

Firauan adalah simbol despotisme, tiran. Rezim yang menindas. Qarun simbol kapitalisme yang rakud bin serakah bin tamak. Haman simbol liberalisme yang melahirkan konsep ketuhanan palsu termasuk ateisme, agnotisme.

Ketiga simbol ini merupakan soko guru atau ring satu Zionisme.

Pada ring dua Firaunisme terdiri dari tukang sihir, militer dan polisi, pejabat publik dan rakyat yang bodoh.

Pada Zionisme masih sama. Hanya peran dukun sihir digantikan oleh media massa.

Dengan demikian akhir Zionisme sangat mungkin akan seperti Firauan Qarun dan Haman. Allah sendiri turun tangan langsung menumpas mereka.

Bukankah Allah sudah menegaskan:

Wa im ming qoryatin illaa nahnu muhlikuuhaa qobla yaumil-qiyaamati au mu’azzibuuhaa ‘azaabang syadiidaa, kaana zaalika fil-kitaabi masthuuroo

“Dan  tidak ada suatu negeri  pun (yang durhaka penduduknya), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari Kiamat atau Kami siksa (penduduknya) dengan siksa yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam Kitab (Lauh Mahfuz).” (QS. Al-Isra’ 17: Ayat 58)

Peluang bagi aktivis pers pelajar, pers mahasiswa, dan muda/mudi untuk dilatih menulis berita secara online, dan praktek liputan langsung menjadi jurnalis muda di media ini. Kirim CV dan karya tulis, ke WA Center: 087815557788.

Berita Terkait

Keistimewaan Puasa Asyura
Meritokrasi Membuahkan Spanyol yang Hebat
Menjadi Pemimpin yang Baik
Kematian Afif Maulana, Prof. Adrianus Meliala: Pihak Keluarga Tidak Terima Karena Kematian Korban Dianggap Tidak Wajar
Teluk Hijau Banyuwangi Berikan Keindahan Alam Hingga flora dan fauna yang unik
Istana Bukit Serene Simbol Kekuatan Sejarah dan Keindahan Arsitektur di Johor Bahru
Pantai Pulau Merah Salah Satu Destinasi Wisata favorit Bagi Para Penggemar Selancar
Taman Nasional Baluran Tawarkan Pemandangan Savana yang Mirip dengan Afrika
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 24 Juli 2024 - 10:57 WIB

Tindak Pidana Perdagangan Orang, 50 WNI Dikirim ke Australia untuk Dijadikan Pekerja Seks Komersial

Rabu, 24 Juli 2024 - 09:06 WIB

18 Kabupaten dan Kota di Jawa Timur, NTT dan NTB Alami Kekeringan, Kurang Hujan dengan Kategori Ekstrem

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:41 WIB

Menko PMK Muhadjir Effendy: Keutuhan Bangsa Negara Sangat Ditentukan Ibu dan Anak

Rabu, 17 Juli 2024 - 10:17 WIB

Kejaksaan Agung Periksa 3 Orang Saksi Termasuk Ditjen Bea Cukai dalam Kasus Importasi Gula PT SMIP

Senin, 15 Juli 2024 - 20:31 WIB

Di Forum Muhammadiyah, LaNyalla Sampaikan Pentingnya Tekad Bersama Hadapi Tantangan ke Depan yang Lebih Berat

Senin, 15 Juli 2024 - 13:07 WIB

Menko Muhadjir Berikan Apresiasi Terhadap Keberhasilan Pasar Yosomulyo Pelangi

Senin, 15 Juli 2024 - 09:00 WIB

Ada Insiden Penembakan Donald Trump, Begini Respons Istana Jakarta Terkait Pengamanan Presiden Jokowi

Kamis, 11 Juli 2024 - 12:05 WIB

Kemenko PMK Prof Warsito Tekankan Pemerintah Daerah dan Stakeholders Perkuat Peran Fungsi Museum

Berita Terbaru