Gubernur Jatim Khofifah Bahas Program Community Learning Center dengan Istri PM Malaysia

Avatar photo

- Pewarta

Rabu, 6 September 2023 - 09:24 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Gubernur Jatim menerima kunjungan istri PM Malaysia Dato' Seri Dr. Wan Azizah Binti Dr. Wan Ismail di gedung PBNU Jakarta.

Gubernur Jatim menerima kunjungan istri PM Malaysia Dato' Seri Dr. Wan Azizah Binti Dr. Wan Ismail di gedung PBNU Jakarta.

JATIMRAYA.COM, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sekaligus Ketua PP Muslimat Nahdlatul Ulama (NU), menerima kunjungan Dato Seri Wan Azizah binti Wan Ismail, istri Perdana Menteri Malaysia. Pertemuan tersebut berlangsung di Gedung PBNU Jakarta, Selasa (5/9).

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Dalam rangka menghadiri KTT Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) ke-43 yang akan diselenggarakan di Jakarta Convention Center (JCC) di Jakarta pada tanggal 5 hingga 7 September 2023, Perdana Menteri Malaysia mengunjungi Indonesia . Tujuan kunjungannya adalah untuk mengumpulkan informasi dan berdiskusi dengan negara anggota ASEAN lainnya.

Dalam diskusi mereka, mereka membahas berbagai topik penting. Salah satu topiknya adalah Community Learning Center (CLC) dan signifikansinya. CLC berfungsi sebagai lembaga pendidikan yang menawarkan program pembelajaran alternatif bagi anak-anak Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang berada di Malaysia. Inisiatif ini bertujuan untuk memberikan pendidikan dan dukungan bagi anak-anak ini di lingkungan komunitas mereka.

“Alhamdulillah silaturahmi ini sangat produktif dan kami menyempatkan diri untuk berbincang mengenai berbagai program yang sudah dibangun antara Muslimat NU dengan pemerintah Malaysia. Kehadiran beliau sekaligus untuk mendapatkan informasi dan mengenal lebih dekat berbagai program Muslimat NU di Indonesia,” kata Khofifah.

Menurut Khofifah, Malaysia merupakan rumah bagi salah satu cabang Muslimat NU yang paling aktif dan terbesar dari 10 cabang khusus yang ada di seluruh dunia. PCI Muslimat NU Malaysia memainkan peran penting dalam mendukung dan berkontribusi terhadap pengembangan program CLC.

Pertemuan ini sangat penting karena bertujuan untuk memastikan bahwa anak-anak pekerja migran memiliki akses terhadap hak-hak pendidikan mereka, sekaligus memastikan bahwa legalitas CLC diakui sesuai dengan peraturan Malaysia. Penting untuk melakukan penyesuaian berdasarkan kebutuhan spesifik anak-anak pekerja migran Indonesia. Memperoleh ijazah yang diakui sangat penting bagi anak-anak ini jika mereka ingin melanjutkan pendidikan di Indonesia.

“Kami sudah berkoordinasi dengan Tim Kemendikbudristek termasuk Sekjen Kemendikbudristek yang sudah pernah ke CLC Muslimat NU, untuk bisa memberikan penguatan pendidikan bagi putra-putri pekerja migran. Sebab expatriate school sangat mahal dan anak-anak harus mendapatkan perhatian pendidikan, dan beliau memberikan atensi terhadap program tersebut,” jelas Khofifah.

Dalam acara itu, Khofifah menyampaikan ajakan kepada istri Perdana Menteri Malaysia itu untuk mendatangi pesantren di Jawa Timur. Kunjungan ini memiliki arti penting karena terdapat sekitar 6.800 pesantren di Jawa Timur yang mampu menampung sekitar 1.000 santri.

“Apa yang bisa kita bangun strong partnership (kerjasama yang kuat) diantara Indonesia dan Malaysia dalam hal ini Muslimat NU dan kelembagaan di Malaysia. Bahkan sebelumnya beliau sudah pernah berkunjung ke Ponpes Tebu Ireng Jombang dan makam Presiden RI ke-4 Abdurahman Wahid atau Gus Dur. Beliau sudah mengenal Jawa Timur,” tambahnya.

Khofifah berharap agar pertemuan ini dapat menciptakan prospek investasi antara Malaysia dan Jawa Timur, khususnya di bidang layanan kesehatan yang berpusat pada rumah sakit.

“Peluang yang cukup besar dan strategis untuk Jatim dan Malaysia di bidang investasi misalkan sektor kesehatan,” tutupnya. (Andy Setiawan)***

Berita Terkait

Tindak Pidana Perdagangan Orang, 50 WNI Dikirim ke Australia untuk Dijadikan Pekerja Seks Komersial
18 Kabupaten dan Kota di Jawa Timur, NTT dan NTB Alami Kekeringan, Kurang Hujan dengan Kategori Ekstrem
Beredar Rumors Makan Bergizi Dipangkas Jadi Rp7.500 per Anak, Begini Kata Tim Sinkronisasi Prabowo – Gibran
Menko PMK Muhadjir Effendy: Keutuhan Bangsa Negara Sangat Ditentukan Ibu dan Anak
Kejaksaan Agung Periksa 3 Orang Saksi Termasuk Ditjen Bea Cukai dalam Kasus Importasi Gula PT SMIP
Di Forum Muhammadiyah, LaNyalla Sampaikan Pentingnya Tekad Bersama Hadapi Tantangan ke Depan yang Lebih Berat
Menko Muhadjir Berikan Apresiasi Terhadap Keberhasilan Pasar Yosomulyo Pelangi
Ada Insiden Penembakan Donald Trump, Begini Respons Istana Jakarta Terkait Pengamanan Presiden Jokowi
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 24 Juli 2024 - 10:57 WIB

Tindak Pidana Perdagangan Orang, 50 WNI Dikirim ke Australia untuk Dijadikan Pekerja Seks Komersial

Rabu, 24 Juli 2024 - 09:06 WIB

18 Kabupaten dan Kota di Jawa Timur, NTT dan NTB Alami Kekeringan, Kurang Hujan dengan Kategori Ekstrem

Jumat, 19 Juli 2024 - 10:41 WIB

Menko PMK Muhadjir Effendy: Keutuhan Bangsa Negara Sangat Ditentukan Ibu dan Anak

Rabu, 17 Juli 2024 - 10:17 WIB

Kejaksaan Agung Periksa 3 Orang Saksi Termasuk Ditjen Bea Cukai dalam Kasus Importasi Gula PT SMIP

Senin, 15 Juli 2024 - 20:31 WIB

Di Forum Muhammadiyah, LaNyalla Sampaikan Pentingnya Tekad Bersama Hadapi Tantangan ke Depan yang Lebih Berat

Senin, 15 Juli 2024 - 13:07 WIB

Menko Muhadjir Berikan Apresiasi Terhadap Keberhasilan Pasar Yosomulyo Pelangi

Senin, 15 Juli 2024 - 09:00 WIB

Ada Insiden Penembakan Donald Trump, Begini Respons Istana Jakarta Terkait Pengamanan Presiden Jokowi

Kamis, 11 Juli 2024 - 12:05 WIB

Kemenko PMK Prof Warsito Tekankan Pemerintah Daerah dan Stakeholders Perkuat Peran Fungsi Museum

Berita Terbaru